KISAH YG SANGAT MENARIK..DAKWAH SAHABAT Hisham bin Aas Umawi KEPADA HERACLIUS(RAJA ROME) Sehingga Ditunjukkan Potret2 Wajah Seluruh Nabi A.S Yg Menyebabkan Air mata Berjujuran Melihatnya..

~ Hadrat Hisham bin Aas Umawi رضي الله عنه menceritakan; Saya dan seorang lelaki telah dihantar oleh Khalifah Abu Bakar رضي الله عنه untuk mengajak Heraclius, raja empayar romawi kepada Islam. Kami telah memulakan perjalanan kami dan setibanya kami di Ghowta, satu daerah di Damascus, kami telah berjumpa dengan Jabalah bin Ayham Ghassaani (pemerintah kawasan tersebut).Dia duduk di atas takhtanya dan menghantar utusannya kepada kami untuk berkata-kata dengan kami. Walaubagaimanapun, kami telah berkata, “Demi Allah, kami sekali-kali tidak akan bercakap dengan utusan ini, sebab kami dihantar ke sini untuk bercakap secara terus dengan pemerintah, Jika dibenarkan, kami akan bercakap dengannya, tetapi bukan bercakap dengan utusan.

Apabila utusan tersebut melaporkan hal tersebut kepadanya, dia telah memberi kebenaran dan menyuruh kami supaya bercakap. Saya telah menceritakan dan mengajaknya kepada Islam. Apabila saya bertanya kepadanya tentang baju hitam yang dipakainya, dia menjawab, “Apabila aku memakai pakaian ini, aku telah bersumpah untuk tidak menanggalkannya sehinggalah aku menghalau kamu dan orang-orang kamu dari Sham.

Saya telah membalas kata-katanya dengan menjawab, “Di tempat ini, aku bersumpah dengan nama Allah, kami pasti akan mengambil alih Sham daripada kamu. Kami juga akan mengambil alih empayar ini, Insha Allah. Nabi Kami, Muhammad صلى الله عليه وسلم memberitahu kami tentang perkara ini.

Daripada kata-kata saya ini, dia (Jabalah bin Ayham Ghassaani) berkata, “Kamu bukanlah orang yang dimaksudkan tersebut kerana mereka yang dimaksudkan adalah orang-orang yang berpuasa di siang hari dan bersolat di malam hari.

Kemudian dia bertanya, “Bagaimana kamu dan orang-orang kamu berpuasa?” Apabila kami memberi jawapan, wajahnya terus pucat dan dia menyuruh kami untuk meninggalkannya. Selepas itu, dia telah menghantar utusannya untuk membawa kami berjumpa raja Heraclius.

Apabila kami sampai di tempat yang ditetapkan, utusan yang menemani kami berkata, “Binatang tunggangan kamu (keldai yang kurus) tidak dibenarkan untuk memasuki tempat ini. Jika kamu mahu, kami akan memberikan kamu kuda kacukan ataupun bangal untuk ditunggangi.

Demi Allah!” kami membalas, “Kami tidak akan memasuki bandar ini kecuali degan binatang kami ini (keldai yang kurus).

Mendengarkan kata-kata kami tersebut, utusan tersebut pun memberitahu keengganan kami kepada rajanya. Dan kami telah dibenarkan untuk masuk ke bandar tersebut bersama haiwan tunggangan kami. Dengan pedang yang bergantungan di leher kami, kami memasuki bandar tersebut dan sampai ke istana raja romawi. Dia (raja romawi) melihat kami dari atas istananya sedang kami duduk di atas keldai kami di bawah dan melaungkan kalimah “Laa Ilaaha Illallah, Allahuakbar.

Allah lebih megetahui bahawa istana itu bergegar sepertimana ranting pokok yang bergoyang apabila ditiup angin. Dia (raja romawi) memberitahu utusannya supaya melarang kami daripada melaungkan sebarang kata-kata. Jadi kami pun dibenarkan untuk memasuki istana tersebut. Apabila kami memasuki istananya, kami melihat dia duduk di atas hamparan yang empuk bersama dengan ketua tenteranya. Semua yang ada di dalam tersebut merah belaka, juga segala yang terdapat di sekelilingnya hatta baju yang dipakainya juga berwarna merah.

Ketika kami berjalan masuk, dia ketawa dan berkata, “Apakah yang menyebabkan kamu berani menyapaku dengan perkataan yang kamu gunakan sesama kamu?

Bersama-samanya ada seorang lelaki yang fasih berbahasa arab sebagai penterjemahnya. Kami menjawab, “Adalah dibenarkan bagi kami untuk menyapa kamu dengan perkataan yang biasa kami gunakan sesama kami, juga dibenarkan bagi kami untuk menyapa kamu dengan perkataan yang biasa digunakan sesama kamu.

Dan apakah perkataan yang kamu gunakan ketika menyapa orang-orang kamu?” dia (Heraculis) bertanya.

Assalamualaikum.” jawab kami.

Dia bertanya, “Bagaimana kamu menyapa pemimpin kamu?

Dengan perkataan yang sama,” kami menjawab.

Dan apa jawapannya?” dia ingin tahu.

Perkataan yang sama juga,” balas kami.

Heraclius bertanya lagi, “Apakah perkataan kamu yang paling mulia?

Kami menjawab dengan berkata, “Laa Ilaaha Illallah, Allahuakbar.

Istana tersebut bergegar dengan dahsyatnya setelah kami melaungkan perkataan tersebut sehingga raja tersebut mengangkat kepalanya melihat sekeliling.

Dia bertanya lagi, “Perkataan yang kamu ucapkan tadi membuatkan istana ini bergegar. Adakah setiap kali kamu mengucapkannya, bangunan-bangunan di tempat kamu juga bergegar sepertiman yang berlaku tadi?

Tidak,” kami menjawab. “Kami tidak pernah melihat kejadian seperti ini berlaku kecuali ketika bersama kamu.

Dia kemudiannya berkata, “Walaupun separuh daripada kerajaanku ini musnah, aku berharap agar setiap kali kamu mengucapkan perkataan tersebut, ia akan menyebabkan bangunan di sekeliling kamu runtuh dan menimpa kamu sendiri.

Mengapa begitu?” kami bertanya.

Kerana..” dia menerangkan, “..ini adalah lebih baik daripada menzahirkan tanda-tanda kenabian, dan perkara tersebut hanya akan diketahui oleh umum sebagai konspirasi.” Kemudian dia bertanya kepada kami banyak soalan dan kami menjawabnya dengan teliti sekali. Dia juga bertanya kepada kami bagaimana kami menunaikan solah dan berpuasa. Selepas menerangkan kepadanya, dia telah membawa kami ke suatu tempat….

Kami tinggal di sana selama 3 hari dan bertemu dengannya pada satu malam. Ketibaan kami, dia menunjukkan kepada kami satu peti besi besar yang diperbuat daripada emas yang mengandungi banyak bahagian yang kecil, setiap bahagian itu mempunyai pintunya yang sendiri.

Dia mengalihkan cebisan sutera hitam dan membukanya dan di dalammya terkandung gambar yang berwarna merah. Gambar itu menunjukkan seorang lelaki yang mata dan pinggang yang besar. Saya juga tidak pernah melihat seseorang yang mempunyai leher yang panjang sepertinya. Dia tidak berjanggut, dua ikat rambut, dan merupakan salah satu daripada orang-orang yang sangat indah dilihat yang telah Allah SWT telah ciptakan.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Adam عليه سلم

Kami juga menyedari bahawa dia mempunya rambut yang sangat banyak berbanding dengan orang biasa.

Heraclius kemudiannya membuka bahagian yang lain daripada peti dan mengalihkan cebisan sutera hitam daripadanya yang mengandungi gambar yang berwarna putih yang menunjukkan seorang yang berambut kerinting, mata yang kemerahan, dahi yang luas dan janggut yang tebal.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Nuh عليه سلم

Bahagian lain dibuka dan cebisan sutera hitam dialihkan daripadanya yang mengandungi gambar seorang lelaki yang mempunya wajah yang sangat bercahaya. Dia mempunya mata yang cantik, dahinya jelas dan menarik perhatian, pipi yang panjang dan janggutnya putih. Wajah lelaki itu tersenyum.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Ibrahim عليه سلم

Kemudian dibuka lagi bahagian yang lain yang mengandungi gambar yang berwarna putih. Demi Allah, itu adalah gambar Rasulullah صلى الله عليه وسلم.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami mengetahuinya,” balas kami.

Ini adalah Rasulullah صلى الله عليه وسلم..”

Air mata kami mula bercucuran, Heraculis berdiri sebentar dan kemudian duduk.

Kamu bersumpah dengan nama ALLAH yang ini adalah dia (Rasulullahصلى الله عليه وسلم)?

Itu adalah beliau tanpa ragu-ragu.

Itu adalah seperti kamu melihatnya yang sebenar.

Heraclius berkata, “Gambar ini dari bahagian yang terakhir pada peti ini, saya membukanya awal untuk melihat reaksi kamu apabila melihatnya.

Heraclius membuka bahagian lain lagi dan mengalihkan cebisan sutera hitam . Gambar tersebut menunjukkan lelaki yang wajahnya sangat perang dan gelap. Rambutnya kerinting, matanya dalam dan tajam. Dahinya berkerut, giginya diketap dan mulutnya ditutup dengan rapat. Wajahnya menunjukkan dia sangat marah.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Musa عليه سلم

Selepas dari gambar tersebut ialah gambar yang menyerupai hazrat Musaعليه سلم cuma rambutnya berminyak, dahinya luas dan matanya sedikit juling.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Harun bin Imran عليه سلم

Pada bahagian peti yang lain, Heraclius mengalihkan cebisan sutera putih yang mengandungi gambar lelaki yang berkulit perang dengan rambut yang lurus. Ketinggian badannya pada takat yang biasa. Wajahnya menunjukkan dia sedang marah.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Lut عليه سلم

Heraclius membuka bahagian lain dan mengalihkan cebisan sutera putih , kami melihat pada gambar itu lelaki yang sangat kacak dengan muka yang kemerahan. Hidungnya mancung, pipi yang nipis dan wajahnya sempurna.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Ishaq عليه سلم

Heraclius membuka bahagian lain dan mengalihkan cebisan sutera putih , gambar tersebut lebih kurang seperti Ishaq cuma dia mempunyai tahi lalat pada mulutnya.

‘“Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Yaakob عليه سلم

Heraclius membuka bahagian lain dan mengalihkan cebisan sutera hitam, ia mengandugi gambar seseorang yang mempunya kulit yang cantik, mempunyai hidung yang mancung, muka yang kacak dan badannya sempurna. Wajahnya bercahaya, sifat rendah diri dapat dilihat dari raut wajahnya yang sedikit kemerahan.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Ismail عليه سلم, datuk kepada nabi kamu.

Membuka lagi bahagian yang lain, Heraclius mengalihkan cebisan sutera putih yang mengandungi gambar seseorang yang menyerupai Hadrat Adam عليه سلم dan wajahnya seperti matahari itu sendiri.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu,” balas kami.

Ini adalah hazrat Yusuf عليه سلم

Heraclius membuka bahagian lain dan mengalihkan cebisan sutera putih yang mengandungi gambar lelaki yang wajahnya kemerahan. Dia mempunya betis yang kecil, matanya juga kecil, ototnya besar dan ketinggian yang biasa. Dia menggantungkan pedang disekeliling lehernya.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu.” balas kami.

Ini adalah hazrat Daud عليه سلم

Pada bahagian yang lain, dibuka dan dialihkan cebisan sutera putih. Ia mengandungi gambar lelaki yang mempunyai pinggang yang besar dan kaki yang panjang. Dia sedang menunggang kuda.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu.” balas kami.

Ini adalah hazrat Sulaiman bin Daud عليه سلم

Dibuka lagi bahagian yang lain dan dialihkan cebisan sutera hitam yang mengandungi gambar yang berwarna putih yang menunjukkan lelaki yang muda, janggut yang hitam pekat, rambut tebal, matanya tajam dam mukanya kacak.

Kamu tahu siapa dia?” Heraclius bertanya lagi.

Kami tidak tahu.” balas kami.

Ini adalah hazrat Isa bin Maryam عليه سلم

Kami telah bertanya kepada Heraclius, “Dari mana kamu mendapat gambar-gambar itu? Kami membenarkan gambar tersebut kerana ia mengandungi gambar yang serupa seperti nabi kami.

Heraclius menerangkan, “Gambar-gambar tersebut telah diberikan kepada Adam عليه سلم apabila beliau meminta kepada tuhannya supaya menunjukkan kepadanya para nabi dari keturunannya. Gambar ini kemudiannya disimpan di tempat di mana matahari terbenam. Kemudian Zulkarnain telah mengambilnya dan memberikannya kepada Danial عليه سلم

Dengar baik-baik! Aku bersumpah dengan nama Allah bahawa aku lebih sanggup mengorbankan kerajaanku dan menjadi hamba kepada ketua yang terhina di kalangan kamu dan mati seperti itu (daripada aku memeluk Islam dan dimalukan di depan semua rakyatku).” Heraclius kemudiannya memberikan kepada kami hadiah yang mahal dan mengucapkan selamat tinggal kepada kami.

Kami pulang dan melaporkan kepada Hadrat Abu Bakr tentang segala apa yang kami lihat dan segala sesuatu tentang apa yang diperkatakan oleh Heraclius.

Mendengar laporan tersebut, air mata Hadrat Abu Bakar berlinangan dan berkata,
Orang yang kasihan, jika ALLAH mahukan kebaikan untuknya, maka dia pasti memeluk Islam. Rasulullah  صلى الله عليه وسلم memberitahu kami bahawa mereka (orang-orang kristian seperti Heraclius) dan juga orang-orang yahudi, mempunyai keterangan tentang Muhammad صلى الله عليه وسلم bersama mereka.

~ Hadrat Jubair bin Mut’im رضي الله عنه berkata, (Ketika aku di bawa oleh beberapa paderi ke gereja) mereka (menunjukkan ke arah suatu gambar dan) bertanya, “Adakah kamu lihat dia?

Ketika saya melihat, saya mendapati gambar itu seperti gambar Rasulullahصلى الله عليه وسلم. Saya juga mendapati gambar Abu Bakar رضي الله عنه yang mana telah mengikuti jejak langkah Rasulullah صلى الله عليه وسلم.

Adakah kamu nampak ciri-cirinya?” mereka bertanya.

Saya sudah pasti” jawab saya.

Sambil menunjukkan ke arah gambar Rasulullah, mereka bertanya, “Adakah ini dia (Rasulullah صلى الله عليه وسلم)?

Saya menjawab, “Demi Allah! Itulah dia. Saya pasti itulah dia.

Mereka bertanya lagi, “Dan adakah kamu mengenali seseorang yang mengikuti jejak langkahnya?

Ketika saya membenarkannya soalan itu, mereka berkata, “Kami pasti bahawa dia adalah ketua kamu pada masa ini dan khalifah selepasnya.

Dalam riwayat yang lain, dikatakan bahawa Hadrat Jubair رضي الله عنهbertanya, “Dan siapakah orang yang mengikutinya itu?

Paderi-paderi itu menjawab, “Sepatutnya, akan ada nabi selepas nabi, kecuali nabi ini (Rasulullaah  صلى الله عليه وسلم). Tidak akan ada nabi lagi selepasnya, jadi di sini ialah khalifah.

Apabila Hadrat Jubair melihat dengan lebih dekat lagi (pada gambar tersebut), dia mendapati bahawa orang tersebut ialah Hadrat Abu Bakr رضي الله عنه.

(Dipetik daripada Hayatus sahabah jilid 3 susunan Maulana Muhammad Yusuf Kandahlawi)

Sumber: azhar jaafar via sayapkirisejati

 

Leave a Reply