Mengapa Ramai Orang Mati Matanya Memandang Keatas? Ini Penjelasan Ustadz Abdul Somad

Terkadang kita mendapati orang yang meninggal matanya melotot. Dan ternyata cukup banyak orang yang mengalami begitu ketika sakaratul maut.

Mengapa? Ustadz Abdul Somad menjelaskan, kematian adalah berpisahnya ruh dari jasad. Ketika seseorang dicabut nyawanya oleh Malaikat Maut, maka ruhnya akan keluar lewat atas (kepala), sehingga ia kaget melihat keluarnya ruh itu. Sehingga matanya pun melotot.

“Ruh keluar berawal dari ujung kaki. Minal asfal. Asfal artinya bawah. Mengalir dia ke atas, lalu dia keluar dari atas, maka mata pun melihat. Makanya orang yang meninggal itu matanya melotot. Apa yang dia lihat? Ruh keluar, “terang alumni Universitas Al Azhar Mesir dan Universitas Darul Hadits Maroko ini.

Sakaratul maut ini sangat berat, apalagi bagi orang-orang zalim dan kufur kepada Allah.

ولو ترى إذ الظالمون في غمرات الموت والملائكة باسطو أيديهم أخرجوا أنفسكم اليوم تجزون عذاب الهون بما كنتم تقولون على الله غير الحق وكنتم عن آياته تستكبرون

“Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zhalim berada dalam tekanan sekaratul maut, sedang malaikat mumukul dengan tangannya, (Sambil berkata):” Keluarkan nyawamu “. Di hari ini kamu dibalas dengan siksa yang sangat menghinakan, kerana kamu selalu mengatakan terhadap Allah yang tidak benar dan kerana kamu selalu membenci diri terhadap ayat-ayatnya “(QS Al An’am: 93)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sakaratul maut itu sakitnya sama dengan tusukan tiga ratus pedang” (HR Tirmidzi)

Adapun yang paling ringan, yakni bagi orang mukmin, Rasulullah menggambarkan:

“Kematian yang paling ringan adalah sebatang pohon penuh duri yang menancap di selembar kain sutera. Adakah batang pohon duri itu dapat diambil tanpa membawa serta kain kain sutera yang tersobek? “(HR Bukhari)
Sumber: Sepatuputih

Subhanallah! Viral Gambar Meninggal Dunia Dalam Keadaan Tersenyum, Kisah Arwah Remaja Ini Buat Netizen Tersentuh!

Pada 29 Ogos 2017 lalu, tular di laman sosial sekeping gambar seorang remaja lelaki yang telah meninggal dunia apabila mayatnya kelihatan tersenyum manis. Subhanallah. Kalau tengok gambarnya, memang nampak manis sangat seperti sedang tersenyum.

 

Hamba Allah yang bertuah itu adalah Haris Hilmawan Jundani yang juga seorang al-Hafiz. Arwah Haris juga selesa menjadi sukarelawan yang merantau ke tempat lain dengan bertujuan sebagai pendakwah bebas.

 

Seorang lelaki yang juga rakan arwah dari sekolah Ma’had Aly An-Nu’aimy Jakarta dan juga Ma’had Tahfiidzul Qu’ran Saalim ‘Awwad Al-Jandal menceritakan bahawa arwah seorang yang sangat bersopan santun.

“Beliau juga murid penghafal Al-Quran terbaik dan tercepat di ma’had kami. Pernah sekali kami mendaki gunung dan arwah membawa turun seguni sampah yang dia kutip sendiri di puncak gunung,” ujarnya.

Arwah meninggal dunia akibat penyakit meningtis iaitu satu penyakit yang membabitkan jangkitan kuman pada otak dan sistem saraf sejak setahun yang lalu.

Demikian adalah pesanan dan juga nasihat terakhir yang ditulis oleh arwah buat kenalan rapatnya. Maaf terpaksa ditulis dalam bahasa Indonesia memandangkan arwah adalah orang sana. Ayat adalah original dan tidak mahu diubah suai.

 

“Sudah lengkap yang kau punya dengan bacaan dan hafalanmu. Mungkin hanya satu kekuranganmu entah apa boleh diterima ilmu dan hafalanmu untuk masyarakatmu?

“Kalau perlu, pergilah seperti Hamas Al-Barqi (adik kelas saya di Al-Kahfi dan adik kelas Al-Marhum dari MA Ma’ahid hingga di Nu’aimy) yang merantau dakwah ke Pulau Irian dan buktikan baktimu pada agama yang mulia ini”

 

Allahu. Tidak semua manusia diberi peluang untuk pergi menghadap Nya dalam keadaan yang manis seperti ini. Al fatihah buat arwah. Semoga Allah meletaknya di syurga yang paling tinggi

Sumber: selendangmaya

 

Leave a Reply