Siapa Sangka Kumpulan Skin head pun Solat berjemaah walaupun dalam Konsert Gigs..Jangan Main-Main Dgn Skin Head Zaman Kini..Luaran Nampak Lain Tapi Dalam Hati Ada Allah..!

Alhamdulillah selepas sbhgian Brother Skin head telah mula belajar² keluar Dakwah.. MasyAllah.. Perubahan besar berlaku..

Gambar semalam sewaktu #OiFest2018.
Skin Head pun Solat berjemaah walaupun dalam Gigs…Terbaik..bukan solat sendirian tau.. Solat berjemaah.. Mghidupakn sunnah Rasulullah Saw.. Solat tiang Agama.. Siapa yg dirikan solat maka dia telah dirikan Agama… Jom taskel lagi dan lagi kawan² kita keluar jalan Allah… Mereka semua Umat Nabi Saw.. Mereka semua Daie.. Moga Allah Islah diri kita semua.. Amin..

Image may contain: one or more people

Image may contain: 2 people, text

 

#respect

-ni Lagu yg di edit dari Lagu A.C.AB-

We are D.A.I.E !!!
We are the Tablighs Army,
Only Dakwah people to Allah Will make we Happy..

Unite and Dakwah..
Door to Door..
Route to Route..
Steeet to street..
Town to Town..
If Allah give Taufiq and Hidayah for us, InsyALLAH we’ll arive to whole world..
We’ll make Dakwah meet people heart to heart..
We’ll make a change, we will make it fast..

Dakwah Selamanya…Dakwah selamanya !!

Image result for skin head malaysia

Image may contain: one or more people, people standing and outdoor

Image may contain: one or more people, people standing and outdoor

Tulisan Ini Dipetik dari fb Ustaz Ahmad Farkhan Daie

DARI SEORANG ROCKER BERHIJRAH DAN AKTIF BERDAKWAH SAMPAI AJAL MENJELANG

Seorang pemuda Iqbal Azhari, kisah beliau ini menjadi bicara ramai pihak. Alasannya adalah tidak lain kerana tokoh yang telah membintangi opera sinetron itu diberitakan menghembuskan nafas terakhirnya. Ramai yang terkejut, terutamanya mengingat umurnya masih muda. Tetapi, sebenarnya bukan sahaja kisah kematian yang menjadikan Iqbal menghenyak banyak orang, tetapi kisah tentang hijrahnya yang membuat mata siapa pun sembab.

Lumpur menjadi berlian, ungkapan ini seolah-olah sesuai untuk menggambarkan jalan hidup Iqbal. Bermula dari seorang rocker yang mengembara dalam kegelapan dan kesedihan, termasuk melukis tatu pada tubuhnya. Segalanya berubah 180 darjah dan memberi inspirasi kepada semua orang. Kematiannya dikatakan sebagai ‘akhir yang baik’. Berikut kisah perjalanan sang rocker tobat ini.
Kabur dari rumah dan jauh dari orang tua
Apabila melangkah ke sekolah menengah atas, sama ada disebabkan masalah, Iqbal pernah melarikan diri dari rumah ibu bapanya di Bandung. Mungkin kerana ego budak lelaki atau alasan untuk pelariannya rumit, dia tidak pulang ke rumah. Sehingga akhirnya dia merasakan hidup dijalanan seperti rumah sahaja. Bagaimanapun, sama ada kerana pintu hatinya mengetuk atau rindu ibu bapa, Iqbal memutuskan untuk pulang ke rumah.

Ilustrasi Iqbal kecil yang memilih tidur di jalanan

Mungkin balasan kepada anak yang tidak taat, ketika pulang ke rumah Iqbal tidak menemukan orang tua dan keluarga terdekat. Kemudian ada seorang jiran yang mengatakan kedua orang tua nya telah berpindah ke Jakarta. Mungkin perasaan bercampur marah Iqbal terasa ketika itu. Walau bagaimanapun, daripada mengikuti ibu bapa, dia juga kembali ke kehidupan jalanan tanpa pernah berharap pulang ke rumah.
Bekerja Serabutan hingga Terlunta-lunta di Jalanan
Keputusan beraninya untuk hidup di jalanan, menjadi sebuah episode yang kelam dalam sejarah seorang Muhammad Iqbal Azhari. Berjuang hidup di tengah kerasnya jalanan, dirinya bekerja sebagai penyanyi jalanan dan petugas letak kereta untuk hanya makan.

Sempat meraskan kerasnya hidup di jalanan

Bahkan jika tak ada wang, dia menyantap sisa makanan orang lain. Sedihnya, dia juga pernah mengais timbunan sampah di sebuah restoran untuk mencari sisa makanan yang masih boleh dimakan. Iqbal bertahan dengan keadaan ini cukup lama sehingga fasa kehidupan baru menanti dia. Ya, itu mengenai muzik rock.
Musik Cadas Sebagai Jalan Menjadi Vokalis Band
Muhammad Iqbal Reza memang menyukai musik-musik dengan genre metal yang sangat popular pada masa itu. Ditunjang dengan pergaulan lingkungan sekitarnya, menjadikan lelaki bertatu tersebut pernah merasakan dunia “manis” dengan menjadi seorang vokalis band metal

 

Dunia musik cadas jadi pilihan sebelum hijrah

Sebagai hasilnya, beliau terkenal dengan pencinta muzik Bandung sebagai pemuzik band rock. Di samping itu, beliau juga pernah menjadi ahli kelab hip-hop tempatan Bandung. Kehidupannya sedikit lebih baik. Sekurang-kurangnya dia tidak lagi perlu membuang sampah di depan restoran yang biasa dilakukannya.
Momen Haru Ketika Bertemu dengan Orang Tua
Ia adalah peribahasa yang mengatakan cinta ibu bapa yang tidak terhingga sepanjang masa. Ini juga berlaku dengan Iqbal Azhari. Selepas dipisahkan selama enam tahun, dia berasa bersyukur apabila bertemu dengan ibu bapanya. Ya, akhirnya dia bertemu dengan tokoh-tokoh yang dikehendakinya.

Ilustrasi pertemuan Iqbal dengan orangtuanya [image source]

Apabila saya bertemu dahulu, Iqbal tidak pernah memberitahu pengalamannya yang gelap di jalanan. Walaupun begitu, kedua-dua ibu bapa, terutama bapa, masih menganggap dia seorang anak yang baik. Ibu bapa akan sentiasa seperti ini. Tidak kira jenis anak mereka, mereka masih akan menerima bayi mereka.
Sadar dan Taubat Karena Hampir Mati Overdosis
Tidak hanya kehidupan jalanan, ada satu babak kelam lainnya dalam hidup Iqbal yang menjadikan lelaki ini lebih dan lebih terjatuh apabila terjerumus dengan dadah. Malah pada suatu masa dia mengalami overdos yang menyebabkan tubuhnya tidak berfungsi di tempat tidur hospital.

 

Momen ketika hidayah menghampiri dirinya

Di antara hidup dan mati, seolah secercah harapan membimbingnya. Entah bagaimana, kemudian Iqbal mengucapkan sebuah doa dan nadzar. Ia berjanji jika diberi kesembuhan maka dia akan bertaubat dan berhijrah dari dunia gelap. Tidak lama kemudian Tuhan mendengar doanya dan Iqbal dengan sepenuh hatinya melakukan apa yang telah dijanjikannya.
Aktif berdakwah di Jalanan dan Dekat dengan Beberapa Ustadz
Setelah mantap berhijrah, Iqbal mula menyusun semula kehidupannya yang tidak sempurna dan kemas. Perlahan dia mula memperdalam agama termasuk salah satu daripada mereka yang lebih dekat dengan ustadz. Iqbal tidak menyesal, dia seolah-olah mencari semula tali hidup yang tidak pernah hilang.

Aktif berdakwah dan dekat dengan Ustadz

Iqbal dikenali sebagai kawan rapat dengan beberapa ustadz terkenal, seperti Ustadz Solmed dan KH. Arifin Ilham. Membuat kawan dengan orang sholeh membuat bekas rocker ini disebat. Bukan sahaja mahu menjadi lebih mendalam dalam agama, tetapi juga untuk menyebarkannya. Iqbal juga berkhutbah kepada kanak-kanak jalanan.
Terkena Penyakit Liver, Akhir dari perjalanan Dakwah
Kebiasaan pada masa lalu, menguburkan dadah dan minuman keras, sangat berdampak pada kesihatan tokoh pendeta muda ini. Serangan penyakit hati peringkat akhir yang mengikis kesihatannya, menjadi isyarat bahawa “kewajipan” beliau sebagai manusia tidak lama lagi akan berakhir.

Tutup usia setelah berjuang melawan sakit

Tidak lama selepas itu, kesihatannya merosot, isyaf rocker akhirnya menghembuskan nafasnya. Pada masa itu ramai orang terkejut dengannya. Bagaimanapun, seperti yang dinyatakan sebelum ini, usia tidak dapat diramalkan. Tetapi selain itu, banyak yang menganggap jika Iqbal memungkasi hidupnya dengan baik.

Hidayah dan cahaya iman dari Tuhan boleh datang kepada sesiapa pun. Tidak kira apa masa lalu atau apa-apa kerja yang dilakukan oleh orang itu. Ini ditunjukkan dalam kisah Muhammad Iqbal Azhari. Bukan sahaja mengenai bimbingan, cerita Iqbal juga mengingatkan kita tentang masa. Semasa masih bernafas, maka kembali ke jalan yang betul. Sebelum terlambat.

Ini video Allahyarham dan isteri

Sumber:makjemahuolls via jamtanganmerah

 

Leave a Reply